‘One Two Jaga’ sebuah karya mahal Nam Ron dan rakan-rakan

Posted on

Amerul Affendi (tengah) sebagai Adi yang ternyata memberikan lakonan cemerlang dalam 'One Two Jaga'.

Filem: One Two Jaga

Pengarah: Nam Ron

Pelakon: Zahiril Adzim, Rosdeen Suboh, Ario Bayu, Amerul Affendi, Azman Hassan, Asmara Abigail, Chew Kin Wah dan Izuan Fitri

Genre: Drama

Durasi: 80 minit

Pengedar: TGV Pictures

Tarikh Tayangan: 6 September 2018

SEBELUM penulis meneruskan dengan ulasan filem One Two Jaga ini, penulis menzahirkan rasa simpati terhadap filem kedua arahan Nam Ron yang juga bekas calon Pengarah Harapan Terbaik Festival Filem Malaysia (FFM) ke-26 (2014) ini.

Perasaan itu lahir adalah kerana penulis menyifatkan kemunculan One Two Jaga pada tayangan umumnya 6 September lalu sebagai ‘salah langkah’.

Jangan salah faham pula. Penulis maksudkan begitu kerana sebelum munculnya One Two Jaga, senario filem tempatan masih belum reda dengan fenomena dua buah filem sebelum itu, Munafik 2 dan Hantu Kak Limah.

Mahu atau tidak, harus diakui, dari satu aspek, One Two Jaga ‘tenggelam’ dengan penangan dua buah filem itu lalu berdepan dengan sedikit kesulitan untuk menonjolkan diri kepada khalayak.

Filem One Two Jaga arahan Nam Ron sememangnya layak untuk diangkat sebagai karya terbaik.

Tetapi itu bukan satu masalah sebenarnya kerana sinema tempatan memang perlukan variasi dan tidak terhad kepada satu-satu genre sahaja hanya kerana ia mendapat sambutan hangat penonton.

Sehubungan itu jugalah, khalayak filem harus sedar dan membuka mata bahawa One Two Jaga tidak wajar dilepaskan begitu sahaja kerana ia merupakan sebuah karya yang wajib ditonton.

Bukan omongan kosong atau hanya sekadar mahu memuji melangit, tetapi, setakat ini penulis meletakkan One Two Jaga sebagai calon utama untuk mengungguli FFM30, Disember nanti di samping Munafik 2 dan Dukun.

Menonton One Two Jaga sememangnya memberikan kepuasan maksimum kepada penulis yang tidak hanya menonton dari sudut pandang sebagai seorang penonton biasa tetapi juga seorang pengkritik.

Jika dinilai secara zahirnya, cerita One Two Jaga sebenarnya adalah biasa. Terma biasa yang penulis gunakan itu adalah merujuk kepada tentang cerita masyarakat yang sudah acap kali dipaparkan dalam media.

Barangkali ada yang akan mempersoalkan tentang isu rasuah dan pendatang haram di negara ini yang bukan sehari dua sudah ditelanjangkan.

Tetapi, Nam Ron selaku pengarah dan salah seorang penulis ceritanya telah menukarkan senario biasa itu menjadi sebuah karya mahal yang patut diletakkan pada tahap yang selayaknya.

Lebih tepat lagi, kehadiran One Two Jaga disifatkan sebagai bertepatan seiring dengan perubahan tampuk pemerintahan kerajaan baharu untuk lebih membuatkan penonton berasa lebih dekat dengan ceritanya.

Pemilihan aktor dan aktres seberang, Ario Bayu dan Asmara Abigail memang tepat dan tidak perlu dipertikaikan.

Jika ada yang merasakan One Two Jaga dibikin sekadar mahu menjatuhkan imej badan beruniform di negara ini, buang sahaja segala prasangka itu kerana isu dan tema yang diketengahkan adalah bersifat sejagat.

Dalam erti kata lain, siapa makan cili dia terasa pedasnya. Penulis percaya Nam Ron boleh sahaja mahu mengenengahkan isu gejala rasuah dalam sektor korporat dan seumpamanya tetapi bukankah itu sudah terlalu klise?

Penulis melihat pemilihan dunia kepolisan sebagai latar untuk membicarakan secara visual isu rasuah adalah tepat kerana ia adalah realiti dalam masyarakat di negara ini tetapi jarang sekali disentuh.

Garapan cerita One Two Jaga dihasilkan dengan begitu teliti dan kemas sehinggakan penulis seperti sedang melihat Nam Ron dan rakan-rakannya sedang bermain susun suai gambar (jigsaw puzzle) sehingga lengkap.

Tidak ada yang sukar mahupun memberatkan minda menonton One Two Jaga kerana ceritanya dijalin dengan baik untuk penonton memahami setiap watak yang dilalui dalam cerita masing-masing.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *